Puisi Ramadhan

RamadhanMU

Rabbku…,
Aku bersyukur Kau masih mengizinkanku hadir di RamadhanMu…
kini aku berhasrat ada di dekapannya  yang tak kusampaikan di waktu lalu..
Walau sejenak, ingin  kunikmati setiap tetes embunMu  di tengah dahagaku..
Dan kubalut tubuhku dengan harmoni cintaMu..
Hingga yakin  kutemukan Ramadhanku..

Tapi, aku masih bertanya-tanya…
Mungkinkah Ramadhanku bisa   mengartikan cintaku..?
Saat di lain waktu aku tak dapat meluangkan rasa cintaku…
Saat di lain tampat aku hanya berceloteh ria dengan nyanyianku..
Memaki, mencaci.., hingga terlontak keangkuhan dalam jiwaku…
Dan  nyanyian-nyanyian yang menjemukan masih bersemayam di relungku…
Seakan mengumbar  rindu tapi yang kurasa tabu…

Ramadhan yang  kueja lewat penaku..
Menghadirkan diriku dalam kosong hampa tanpa ruang..
Hingga syair-syair berkeliaran timbul tenggelam melalui celah gemulai langkah jemariku,
Merona, tak sadar aku telah kasmaran dalam cintaMu

Rabbku,
Aku tak ingin mengumbar ragu di sini…
Ingin kujamah keanggunan RamadhanMu..
Entah, mungkin kehadiranku dalam RamadhanMu  tak sekedar kisah..
Sesaat saja Kau pasti menjemputku hingga ronaku itu meredup..
Lelap..

Yogyakarta, 10 Juli 2011

4 komentar:

Afif Amrullah mengatakan...

hehehe, puisinya aja yang puasa, penyairnya? kagak tau dah, puasa apa gak?? heheheh

Wins mengatakan...

hehehe..., bisa aja Bli,
kan dirimu, jgn menggoda ya.... (mentang2 setan)

Afif Amrullah mengatakan...

setan diperintah ma iblis, masak aku menggoda yang merintahin? gak banget kan??
hehehe

Wins mengatakan...

astaghfirullah.. bli, iblis ma setan kan sejenis..., gpp dong goda menggoda, musti saling menyayangi...Insyaallah.., amin...

Poskan Komentar

 

Copyright © sastra bocah lali omah